Pendekatan Pengembangan Kurikulum Berbasis Akademik Dan Berbasis Kompetensi

 Pendekatan Pengembangan Kurikulum Berbasis Akademik Dan Berbasis Kompetensi

  1. Pendekatan Pengembangan Kurikulum Berbasis Akademik

Dalam menyusun kurikulum atau program pendidikan didasarkan pada sistemisasi disiplin ilmu masing-masing. Setiap ilmu pengetahuan memiliki sistemisasi tertentu yang berbeda dengan sistemisasi ilmu lainnya. Pengembangan kurikulum subyek akademik dilakukan dengan cara menetapkan lebih dahulu mata pelajaran/mata kuliah apa yang harus dipelajari peserta didik, yang diperlukan untuk (persiapan) pengembangan disiplin ilmuAda tiga pendekatan dalam perkembangan kurikulum subyek akademik. Pendekatan pertama, melanjutkan pendekatan struktur pengetahuan. Murid-murid belajar bagaimana memperoleh dan menguji fakta-fakta dan bukan sekedar mengingat-ingatnya. Pendekatan kedua, adalah studi yang bersifat integratif. pendekatan ini merupakan respon terhadap perkembangan masyarakat yang menuntut model-model pengetahuan komprehensif-terpadu. Pendekatan ketiga adalah pendekatan yang dilaksanakan pada sekolah-sekolah fundamentalis. Mereka tetap mengajar berdasarkan mata pelajaran dengan menekankan membaca, menulis, dan memecahkan masalah-masalah matematis.

Model kurikulum ini sangat mengutamakan pengetahuan, sehingga pendidikan diarahkan lebih bersifat intelektual. Konotasi model ini tidak hanya menerima apa yang disampaikan dalam perkembangan, tetapi juga menerima proses belajar yang dialami peserta didik. Sumber model subjek akademis dari pendidikan klasik (perenialisme dan esensialisme) yang berorientasi pada masa lalu. Semua pengetahuan dan nilai-nilai telah ditemukan pada pemikiran masa lalu, sedangkan masa kini hanya memelihara dan mewarisi hasil budaya masa lalu tersebut. Sebaliknya, kurikulum lebih mengutamakan isi pendidikan dan peserta didik merupakan usaha untuk menguasai isi pendidikan sebanyak-banyaknya. Sekolah adalah tempat peserta didik untuk memperoleh ilmu pengetahuan. Tanpa fungsi itu, eksistensi sekolah akan kehilangan pamornya yang paling utama. Saat memuncak, model subjek akademis (istilah lain rasionalisasi-akademis) ini mengalami perkembangan menjadi tiga struktur disiplin, yaitu:

  1. Aliran yang melanjutkan struktur disiplin, aliran ini menonjolkan proses penelitian ilmiah, baik masalah sosial, nilai-nilai, maupun kebijaksanaan tokoh-tokoh pemerintah. Kritik yang timbul pada aliran ini adalah pendidikan menghasilkan manusia-manusia sinis, dingin, objektif rasional dan tidak mempunyai kepercayaan. Selain itu aliran ini pun menghasilkan manusia-manusia yang tidak memiliki cita-cita nasional dan tidak memiliki pemujaan terhadap pahlawan serta emosinya miskin.
  2. Pelajar terpadu, dalam memahami masalah yang kompleks, aliran ini menggunakan beberapa disiplin ilmu yang terpadu yang diperoleh dari pelajaran konsep-konsep pokok, proses-proses ilmiah, gejala-gejala alam, dan masalah-masalah yang dihadapi. Oleh karena itu pendekatannya adalah interdisipliner.

 

https://pss-sleman.co.id/queens-quest-apk/

Author: ixa8f